Followers

Monday, August 24, 2015

Travel Log 7.0 Umrah 15-26 June 2015 Day 3 Ziarah Luar Bukit Uhud (17 Jun 2015)

Selapas Masjid Quba terus ke Bukit Uhud (Jabal Uhud)....


Semasa di Jabal Uhud Ustaz citer kisah Perang Uhud dan kisah para syuhada uhud agak sedih gak:












so aku petik sejarah uhud dekat blogni>http://malaysianreview.com/48071/bukit-uhud/

 Bukit Uhud mencintai Rasulullah SAW dan begitu juga sebaliknya. Menziarahinya kita akan mengambil hikmah mengenang pahit getir perjuangan Rasulullah dan para sahabat mempertahankan Islam. Uhud terletak kira-kira 7 km dari Madinah. Ia tidak bersambungan dengan banjaran gunung-gunung lain, nama Uhud sendiri bermaksud tersendiri.
Dari Anas bin Malik r.a, Rasulullah bersabda :
“Sesungguhnya Uhud adalah satu gunung yang mencintai kami dan kami juga mencintainya.”
(Disetujui oleh Al-Bukhari dan Muslim) – Melurhasanah
Pelajaran dari perang Uhud juga tertulis di Al Quran surat Ali Imran
Apakah kamu mengira bahwa kamu akan masuk surga, padahal belum nyata bagi Allah orang-orang yang berjihad di antaramu, dan belum nyata orang-orang yang sabar (ayat 142)? Bahkan jika Muhammad sendiri mati terbunuh, Muslim harus terus berperang (ayat 144), karena tiada seorang pun yang mati tanpa izin Allah (ayat 145). Lihatlah para nabi yang tidak menjadi lemah karena bencana yang menimpa mereka di jalan Allah (ayat 146). Para Muslim tidak boleh taat pada kafir (ayat 149), karena Allah Akan Kami masukkan ke dalam hati orang-orang kafir rasa takut (ayat 151)

Jabal Uhud adalah bukit yang dijanjikan di syurga. Bukit Uhud atau Jabal Uhud (جبل أحد) adalah sebuah bukit di utara Madinah dengan ketinggian sekitar 1.077 meter. Bukit ini adalah lokasi pertempuran kedua antara Muslim dan pasukan musyrik Mekah. Pertempuran Uhud terjadi pada 23 Mac 625 Masehi, di tempat yang sekarang di barat laut Arab Saudi.

Jika kita ingin melihat bukit yang ada di syurga, maka ziarahlah Bukit Uhud. Nabi S.A.W. bersabda; Bukit Uhud adalah salah satu dari bukit-bukit yang ada di syurga. (H.R. Bukhari)
Dari Anas bin Malik R.A, Rasulullah bersabda:
“Sesungguhnya Uhud adalah satu gunung yang mencintai kami dan kami juga mencintainya.” Riwayat Bukhari dan Muslim.
Sebuah riwayat juga menceritakan, Rasulullah S.A.W. pernah menaiki puncak Uhud bersama Sayyidina Abu Bakar R.A., Sayyidina Umar Al-Faruq R.A. dan Sayyidina Usman bin Affan R.A. Setelah keempatnya berada di puncak, terasa Gunung Uhud bergegar. Rasulullah kemudiannya menghentakkan kakinya dan bersabda, “Tenanglah kamu Uhud. Di atasmu sekarang adalah Rasulullah dan orang yang selalu membenarkannya dan dua orang yang akan mati syahid.” Tak lama setelah itu Uhud berhenti bergetar. Demikianlah tanda kecintaan dan kegembiraan Uhud menyambut Rasulullah.
Di kesempatan ini, kami mengambil peluang untuk berekspidisi ke Uhud, mengambil berkatnya yang ia dijanjikan bersama Allah dan Rasul di syurga kelak. Bersama saya kali ini ialah isteri saya, Norlia Ahmad, anak sulung saya, Ahmad Fudhail, anak ketiga, Muhammad Uqbah, Syeikh Pak Nor, dan Abu Zamaah. Pada 26 April 2013, selepas solat subuh kami terus menuju ke Jabal Uhud.
Lokasi di Bukit Uhud kali ini, lebih kepada lokasi yang lain dari biasa. Tidak ramai yang tahu tempat ini melainkan orang-orang tempatan sahaja. Untuk lebih spesifik, lokasinya adalah Gua Uhud di mana sejarahnya tempat Rasulullah S.A.W disembunyikan oleh para sahabat ketika Perang Uhud.
Ini kerana pada perang ini Rasulullah S.A.W tercedera ketika berperang dengan orang kafir, ketika tentera semakin hampir dengan kubu tentera Islam, baginda dibawa ke dalam gua yang terdapat di Bukit Uhud. Di tempat tersebut terdapat lokasi di mana darah baginda menitis di atas batu, lokasi masjid ketika zaman baginda dan yang pasti Gua Uhud.
Kali pertama sebelum itu, saya datang ke mari bersama-sama beberapa ahli GISB yang lain dibawa mendaki ke Gua Uhud tersebut, dimana ketinggian yang agak sederhana namun jika dilihat lokasinya memang tidak yakin ada orang yang boleh bersembunyi di dalam gua tersebut. Gua ini boleh memuatkan dalam 5 orang sahaja pada satu-satu masa. Jadi kami bergilir-gilir untuk memasuki gua tersebut. Jalan masuk ke gua agak curam dan licin, kasut dan selipar ditanggalkan untuk keselamatan. Ketika berada di dalam gua itu, tercium bau harum yang berada di situ, Subhanallah!
Umum kita mengetahui sejarah yang berlaku di Jabal Uhud ini, yang tercatat padanya sejarah yang cukup besar dan menjadi pengajaran yang sangat berharga buat kita semua. Sejarah Uhud cukup mengajarkan kita bahawa tarikan dunia yang mencengkam hati boleh merosakkan umat Islam, sekalipun ketika itu yang memimpin adalah fizikal Rasul S.A.W. itu sendiri. Uhud juga menyaksikan kehilangan besar buat umat Islam ketika itu, iaitu kematian Sayyidina Hamzah R.A., pakcik Nabi S.A.W. Begitu besar penyaksian yang dilalui oleh Jabal Uhud.
Dalam peperangan itu juga, gigi Rasulullah S.A.W. patah iaitu antara gigi hadapan dengan gigi taring sebelah kanan bahagian bawah. Wajah dan bibir Rasulullah s.a.w. turut luka akibat terkena lontaran batu oleh tentera kafir.
Ekspedisi kali ini, kami mendaki puncak Uhud, hingga ke pencawang telekomunikasi yang dibangunkan di atasnya. Hati didorong-dorong untuk mendaki sedangkan pada masa yang sama cemas terasa kerana tidak tahu apa yang menanti di atas sana, juga keadaan jalan yang cukup curam dan berada di tebing cukup membuatkan hati gerun.
Namun, seperti kata Syeikh Nasir A.R. pada pr yang lepas, sepatutnya di saat ini hati-hati kita dipandu, dan begitulah yang hati ini merasakannya. Sampainya kami di puncak Uhud, tidak lupa mengambil kesempatan bergambar sebagai kenangan. Namun yang utama ialah, berdoa dan merintih di puncak Uhud, mengambil keberkatannya yang jelas disebut Nabi S.A.W. sebagai ahli syurga, sedangkan kita tidak dijanjikan syurga. Hati mana yang tidak sayu dan luluh berada di atas Uhud ini, roh perjuangan Baginda sangat diperlukan dalam memberi kekuatan untuk menagih Janji Tuhan ini.
Ketika perjalan turun dari puncak, Tuhan temukan kami dengan satu keluarga yang sedang rehlah di satu sudut di atas Uhud ini. Rupa-rupanya ini sudah dijadualkan Allah, keluarga tersebut sebenarnya mengalami masalah iaitu kereta mereka tersekat dan tidak boleh bergerak kerana jalan berbatu dan menyukarkan pergerakannya. Patutlah hati ini digerakkan untuk terus menuju puncak, rupanya kerana Tuhan ingin memberi peluang membantu orang lain didalam kesusahan. Hati mana yang tidak terhibur bilamana turun sahaja tidak sampai ke bawah lgi, Tuhan sudah hiburkan dengan memberi bantuan kepada orang yang berada dalam kesusahan. Maka berkenalanlah kami dengan keluarga yang baru kami kenali ini.
Kami akhirnya turun dari puncak bersama-sama dan ketika sampai di kaki Uhud, dia mengambil kesempatan menunjukkan kami kawasan yang dikatakan kawasan sebenar tempat persembunyian Baginda Nabi S.A.W. dan sekelilingnya terdapat batu-batuan yang terdapat tulisan lama tanpa baris dan titik yang dikatakan ditulis oleh para sahabat R.A.
Berada di Uhud ini membuatkan hati merasa cemburu, cemas, dan rindu. Cemburu kerana begitu sekali istimewanya Jabal Uhud yang menyaksikan pelbagai sejarah besar didalamnya, disemadikan jasad-jasad syuhada di buminya, dan ia dijanjikan syurga! Hati merasa cemas kerana kita tidak dijanjikan apa-apa, hanya diberi tawaran. Ini bermakna kita tidak ada jaminan selamat sekalipun berada didalam jemaah kebenaran. Maka hati didesak-desak untuk merebut peluang dan mencukupkan syarat sepertimana yang telah para sahabat lakukan. Islam pasti menang dan terus menang untuk kebangkitan Islam kedua. Sumber SuaraHaramain

Jabal Rumat, Bukit Para Pemanah
Jabal Rumat, yang berarti bukit/gunung para pemanah. Kenapa pemanah? Nah, ada satu cerita bersejarah yang mengandung hikmah pelajaran yang penting untuk kita.
Jabal Rumat sendiri berada berhadap-hadapan dengan Jabal Uhud, kedua bukit ini menjadi gerbang sekaligus benteng pertama kota Madinah. Mengingat keberadaan tempat parkir, penjaja makanan, dekat dengan makam syuhada Uhud, serta ketinggian yang cukup tertempuh oleh fisik-fisik yang minim olahraga sekalipun, jadilah bukit ini yang ramai dinaiki. Di atas bukit ini terlihat pemandangan kota Madinah, serta bisa melihat kompleks perbukitan Uhud secara lebih jelas. Sumber Ahmad Mushofi Hisan
Bukit Uhud: Cerita mengenai asal penamaan dan hikmah dari Jabal Rumat.
Tersebutlah pada tahun ketiga Hijriah, dalam suasana Syawal yang seharusnya damai indah karena baru saja hari besar Idul Fitri dirayakan, kaum muslimin mesti menghadapi pertempuran besar dengan kaum kafir Quraisy. Pertempuran ini terjadi setahun selepas Perang Badr, perang yang dimenangkan secara gilang gemilang oleh kaum Muslim (313 orang bisa mengalahkan 1000 orang.. pas shaum Ramadhan pulak.. weww..). Kaum kafir Quraisy tidak terima dengan kekalahan tsb dan hendak menuntut balas.
Tidak seperti perang besar sebelumnya yang terjadi di antara Madinah (base kaum muslim) dan Mekkah (base kaum kafir Quraisy), kali ini peperangan pecah di “gerbang” Madinah, komplek perbukitan Uhud, sekitar 6,4 km dari Masjid Nabawi. Oleh karenanya perang ini masyhur disebut Perang Uhud.
Jumlah pasukan kaum muslimin seharusnya bertambah 3x lipat dibanding saat Perang Badr. 1000 menyatakan siap menegakkan panji Islam di perang ini, tetapi karena hasutan kaum Yahudi Madinah, 300 orang mangkir. Tersebab case tsb, orang-orang yang mangkir padahal urgensi perang sangat besar disebut dengan keras sebagai orang munafik (naudzubillahi min dzalik). 700 orang gagah berani berhadapan dengan kaum kafir Quraisy, yang kali ini jumlahnya benar-benar 3x lipat jumlah perang Badr, 3000 orang!
Rasulullah menata sedemikian rupa strategi peperangan. Infanteri utama di sayap kanan menempati Jabal Uhud. Ini bisa melimitasi pergerakan musuh dan mempertahankan sebanyak mungkin pasukan mengingat jumlah yang tidak sebanding. Sedangkan di sayap kiri, 50 orang pemanah pilihan ditempatkan di Jabal Ainan, sebarang Jabal Uhud. Posisi ini sangat krusial karena bisa menghindari counter musuh dari balik bukit dan keakuratan anak panah terhadap kavaleri lawan dapat mengontrol jalannya peperangan. Saking krusialnya, 50 pemanah yang dipimpin Abdullah bin Jubair ini diberi komando sangat tegas :
Gunakan panahmu terhadap kavaleri musuh. Jauhkan kavaleri dari belakang kita. Selama kalian tetap di tempat, bagian belakang kita aman. jangan sekali-sekali kalian meninggalkan posisi ini. Jika kalian melihat kami menang, jangan bergabung; jika kalian melihat kami kalah, jangan datang untuk menolong kami
Para pemanah ini harus stand by di tempat apapun keadaannya. Sungguh, strategi ini secaradefault merupakan tactical yang sangat jitu, bisa jadi lebih jitu dari taktik super racikan Pep Guardiola yang bisa memenangi 6 gelar dalam semusim di kancah sepakbola dunia :D
Di kubu seberang, kaum kafir Quraisy dipimpin oleh Abu Sofyan (saat itu masih kafir nan jahil, belum jadi muslim yang taat). Pasukan terbagi dalam infanteri utama di tengah dengan dua sayap kavaleri, di kanan dipimpin Ikrimah bin Abu Jahal (yang sangat bernafsu membalas dendam kematian ayahnya di peperangan Badr), di kiri dipimpin Khalid bin Walid (ahli perang masih kafir juga, belum jadi panglima handal kaum muslim).
Peperangan dimulai. Seiring waktu berjalan, strategi kaum Muslim ternyata terbukti lebih jitu. Kemenangan sudah di depan mata. Musuh sudah banyak yang berlari meninggalkan banyak harta rampasan perang. Nah, di saat peluit panjang pertandingan tinggal sebentar lagi (eh, ngasal.. hehe), blunder besar itu terjadi. Blunder yang secara signifikan memberikan akhir yang tidak mengenakkan bagi kaum Muslim.
Pasukan pemanah yang diharuskan stand by di Jabal Ainan justru ikut berebut harta rampasan perang. Kelengahan ini dibaca dengan baik oleh, yah you-know-who Khalid bin Walid. Pasukan kavalerinya segera memimpin pengitaran bukit dan berbalik melakukan penyerangan kilat dalam kondisi kaum muslim yang tak waspada. Pos krusial di atas bukit ini menjadi milik kaum kafir Quraisy dan pasukan Islam cukup banyak yang gugur sebagai syuhada, termasuk paman Rasulullah nan sangat gagah, Hamzah. Rasulullah pun terluka cukup parah. Bisa dikatakan dalam case ini umat muslim menderita kekalahan. Dan karena kekalahan tsb sedikit banyak disebabkan blunder para pemanah di bukit Ainan, untuk menjadi pelajaran dan peringatan, bukit itupun dinamai Jabal Rumat, bukit para pemanah.
Sesungguhnya tiada daya dan kekuatan kecuali dari Allah. Dan sesungguhnya menjaga amanah, kedisiplinan dan kesabaran adalah salah satu bentuk ikhtiar terbaik dalam mengupayakan pertolongan dari-Nya.
Pelajaran dari perang Uhud juga tertulis di Al Quran surat Ali Imran
Apakah kamu mengira bahwa kamu akan masuk surga, padahal belum nyata bagi Allah orang-orang yang berjihad di antaramu, dan belum nyata orang-orang yang sabar (ayat 142)? Bahkan jika Muhammad sendiri mati terbunuh, Muslim harus terus berperang (ayat 144), karena tiada seorang pun yang mati tanpa izin Allah (ayat 145). Lihatlah para nabi yang tidak menjadi lemah karena bencana yang menimpa mereka di jalan Allah (ayat 146). Para Muslim tidak boleh taat pada kafir (ayat 149), karena Allah Akan Kami masukkan ke dalam hati orang-orang kafir rasa takut (ayat 151)
Setelah mengambil pelajaran dan berbenah diri, kaum muslimin menjadi lebih tangguh dan dalam peperangan selanjutnya tidak mengalami kejadian serupa. Itu juga berkat turunnya wahyu AlQuran surat Ali Imran: 139-140
Janganlah kamu bersikap lemah, dan janganlah (pula) kamu bersedih hati, padahal kamulah orang-orang yang paling tinggi (derajatnya), jika kamu orang-orang yang beriman. Jika kamu (pada perang Uhud) mendapat luka, maka sesungguhnya kaum (kafir) itupun (pada perang Badar) mendapat luka yang serupa. Dan masa (kejayaan dan kehancuran) itu Kami pergilirkan diantara manusia (agar mereka mendapat pelajaran); dan supaya Allah membedakan orang-orang yang beriman (dengan orang-orang kafir) supaya sebagian kamu dijadikan-Nya (gugur sebagai) syuhada. Dan Allah tidak menyukai orang-orang yang zalim
Maha Suci Allah. Maha Besar Allah.

Semoga kita semua dapat mengambil pelajaran dari Jabal Rumat yaa… Amiin




So next :Pasar Kurma, Masjid Qiblatan & Masjid 7


No comments:

Post a Comment