Followers

Saturday, August 29, 2015

mohd nasrul asyraf ..............Fact 9 Anak Sulung..

Jadi anak sulung ni mmg banyak cabaran, yelah dulu awal 2 dulu comparing how my parent didik anak anak yang awal lebih tegas berbanding yang kemudian makin lama makin lembut...haha dulu jgn ckp la klu salah sikit mesti kene punya tapi klu banding ngan adik aku no last rase kene rotan pun tak pernah...

  Dari segi perjalanan hidup dari segi pelajaran bagi aku la, anak sulung takde guide nak jadi ape bila besar. orang ckp lepas SPM masuk matrikulasi bagus. aku pun masuk haha..banding ngan adik aku skrg abg n kakak dia nasihat mana yang ok ikut pengalaman depa..


Dari segi barang keperluan lak banyak kene beli sendiri banding ngan adik aku boleh recycle abg n kakak dia punya haha......

Last sekali jadi anak sulung ni takde sapa nak payung haha...mewah tau adik2 yg bawah makan abang kakak belanja ...raya abg kakak bagi duit raya..bak kata org semua ditanggung beres la..haha


Tapi yang satu jer anak-anak no lain tak dapat iaitu kegembiraan mak ayah sambut anak pertama diorang, doa diorag masa nak dpt anak pertama yang pasti tak sama mcm anak-anak yg lain dan mcm mana bermaknanya kehadiran anda sebagai anak pertama dalam kehidupan mereka...


Travel Log 7.0 Umrah 15-26 June 2015 Day 3 Ziarah Luar Masjid Qiblatan..Masjid 7..Pasar Kurma (17 Jun 2015)



Lepas Bukit Uhud gi sambil lalu jer Masjid Qiblatan dan Masjid 7

Sejarah Masjid Qiblatan:

Sumber:http://abdulhafizasaree.blogspot.com/2011/07/sejarah-masjid-qiblatain.html


Pada zaman Rasulullah S.A.W, masjid ini merupakan tempat mengerjakan solat bagi Bani Salamah. Ianya terletak di sebelah barat laut Madinah berdekatan dengan Wadi Aqeeq dan Universiti Islam Madinah. Masjid ini diberi nama Masjid Kiblatain (Masjid 2 Kiblat) bersempena dengan peristiwa turunnya perintah Allah S.W.T agar Rasulullah menjadikan Kaabah sebagai kiblat menggantikan Baitul Maqdis.

Peristiwa ini berlaku pada 2 Hijrah iaitu selepas 16 atau 17 bulan selepas Baginda berhijrah ke Madinah. Rasulullah S.A.W bersama beberapa orang sahabat telah pergi ke perkampungan Bani Salamah kerana menerima jemputan jamuan makan tengah hari daripada Ummu Bisyr ibn al-Bara'

Apabila tiba waktu Zohor Rasulullah S.A.W dan para sahabat mengerjakan solat Zohor di Masjid Bani Salamah berkiblatkan  Baitul Maqdis. Ketika berada pada rakaat kedua, turun firman Allah S.W.T yang bermaksud :

".. Maka sesungguhnya Kami akan memalingkan kamu ke arah kiblat yang kamu sukai, oleh itu palingkanlah mukamu ke arah Masjidil Haram.. "  Surah Al-Baqarah : 144.


Dengan turunnya ayat di atas, Rasulullah S.A.W segera mengubah arah kiblat Baginda dengan berpusing ke belakang diikuti para sahabat dan mereka menyempurnakan solat Zohor tersebut. Jelas di sini bahawa Rasulullah S.A.W mengerjakan solat Zohor tersebut menghadap ke arah dua kiblat iaitu Baitul Maqdis, dan kemudian mengubah kedudukan Baginda lalu berkiblatkan Baitullah di Makkah Al-Mukarramah. Wassalam.   




Sejarah Masjid 7:

Sumber:http://chomel2u.blogspot.com/2013/06/masjid-sabah-tujuh-peperangan-khandaq.html

MASJID SAB'AH
 
Masjid Al-Sab'ah (Masjid Tujuh) terletak di kawasan Jabal Sila' (Bukit Sila') iaitu di sebelah barat laut Madinah. Walaupun dikenali dengan nama Masjid Tujuh, namun kini hanya ada sebuah masjid saja yang berfungsi di kawasan itu yang dikenali sebagai masjid al-Fath (sebutan al-Fatah).


Masjid al-Fath

Menurut sejarah, Masjid al-Fath terletak di atas Jabal Sila' dan berhadapan Wadi Buthan (Wadi Abu Jidah). Ia dinamakan Masjid al-Fath kerana menurut satu riwayat, Rasulullah SAW memaklumkan suatu perkhabaran gembira kepada sahabat yang datang membawa berita perihal Yahudi Bani Qurayzah.

Baginda bersabda yang bermaksud: "Bergembiralah dengan al-Fath (pembukaan kota-kota) dan al-Nasr (kemenangan) daripada Allah."
 
Diriwayatkan ketika tentera muslimin berada dalam keadaan tertekan akibat dikepung tentera Ahzab dan ditambah dengan faktor lain seperti kesejukan, kelaparan serta pengkhianatan Yahudi Bani Qurayzah, Rasulullah SAW mengerjakan solat dan berdoa di situ selama tiga hari berturut iaitu pada hari Isnin, Selasa dan Rabu.


Antara yang dipohon Rasulullah SAW ke hadrat Allah ialah: "Ya Allah! Tuhan yang menurunkan kitab dan Tuhan yang menggerakkan awan, kalahkanlah mereka dan berilah pertolongan kepada kami untuk menghancurkan mereka."

Permohonan doa Rasulullah SAW diperkenankan Allah pada hari Rabu. Pada malamnya, dalam keadaan suhu yang amat dingin, Allah menghantar angin kencang yang memusnahkan khemah dan peralatan tentera al-Ahzab.

Keadaan itu memaksa mereka menamatkan kepungan ke atas Madinah dan segera berundur seterusnya pulang ke tempat masing-masing dengan penuh kekecewaan.

Selain itu, masjid ini turut dikenali sebagai Masjid al-Ahzab dan al-Masjid al-Ala. Masjid al-Fath mempunyai sejarahnya tersendiri ketika berlakunya Ghazwah al-Khandaq.
Selain Masjid al-Fath, nama yang diberikan kepada masjid-masjid lain dibina di atas kubu pertahanan para sahabat di situ ialah Masjid Saidina Umar al-Khattab, Masjid Saidina Ali ibn Abi Talib, Masjid Salman al-Farisi, Masjid Saidatina Fatimah al-Zahra'.

Masjid Saidina Umar bin al-Khattab (tapak kubu Saidina Umar)


Jalan raya di kawasan inlah dulunya merupakan parit yang dibina oleh Muslimin bagi menghalang pihak musuh menyelinap masuk ke kawasan pertahanan Muslimin.

Kubu Salman Al-Farisi. Dalam peristiwa itu, Rasulullah SAW menerima pakai pandangan Salman al-Farisi supaya tentera muslimin menggali khandaq (parit) di sekeliling Madinah bagi mengekang kemaraan tentera al-Ahzab (Tentera Quraisy dan sekutunya) daripada menyerbu masuk ke dalam kota. Strategi peperangan ini tidak pernah digunakan oleh orang Arab tetapi ianya digunakan oleh orang-orang Parsi untuk menyekat kemaraan musuh kekubu mereka. Kubu-kubu ini berdasarkankedudukan lokasi perkhemahan tentera muslimin diketuai sahabat berkenaan semasa Ghazwah al-Khandaq atau al-Ahzab yang berlaku pada bulan Syawal tahun 5 Hijrah.  Tentera Muslimin terkepung dalam cuaca yang amat sejuk.


Jalan raya inilah dulunya parit yang digali untuk mempertahankan kota Madinah dari serangan musuh. Selepas selesai menggali parit dalam masa enam hari, tentera muslimin dibahagikan kepada beberapa pasukan kecil berserta lokasi perkhemahan bagi memudahkan operasi pengawasan yang diketuai sahabat berkenaan. Namun, kedudukan tempat itu tidak semestinya tepat kerana tiada asas sejarah yang kukuh mengenainya.

Walaupun kini sudah tiada lagi sebarang kesan Khandaq atau parit itu, apa yang penting bagi jemaah yang datang menziarahi ialah menyelami roh jihad dan pahit getir dialami Rasulullah SAW dan sahabat dalam mempertahankan Islam.







Actually before sampi Bukit Uhud ade singgah Ladang Kurma dan last sebelum balik hotel singgah kedai kurma:

orang ckp klu nak cari kurma baik beli dekat madinah sbb lagi kualiti dan murah. Kurma yang paling terkenal adalah kurma Ajwa (kurma nabi).. Kurma ni sgt lembut manis dan moist, Harga dari 40riyal ke atas bergantung kepada saiz...








aku beli kurma Ajwa 2kilo ambik yang 60riyal punya..

Kelebihan Kurma Ajwa:

Siapapun yg pagi2 memakan 7 buah kurma ‘Ajwah, maka pada hari itu dia tidak akan mudah keracunan dan terserang penyakit.” (H.R. Bukhari dan Muslim)


Malam tu start trawikh...pengalaman pertama trawikh dekat masjid nabawi, bacaan trawikh  mmg panjang klu pernah gi Masjid kampung baru macam disitu la bacaan trawikh dia...




Thursday, August 27, 2015

CAHAYA HATI;)

Berpeganglah dengan agama dan ikut ajarannya selurus-lurusnya sbb agama yang akn membimbing manusia ke jalan yang diredhai serta membendung manusia melakukan kemungkaran...


Ingat kepada keluarga sebelum melakukan sesuatu pekara sbb keluarga yang akan tetap bersama kita baik..buruk..jatuh dan bangun kita sehingga kehujung nyawa...


Monday, August 24, 2015

Travel Log 7.0 Umrah 15-26 June 2015 Day 3 Ziarah Luar Bukit Uhud (17 Jun 2015)

Selapas Masjid Quba terus ke Bukit Uhud (Jabal Uhud)....


Semasa di Jabal Uhud Ustaz citer kisah Perang Uhud dan kisah para syuhada uhud agak sedih gak:












so aku petik sejarah uhud dekat blogni>http://malaysianreview.com/48071/bukit-uhud/

 Bukit Uhud mencintai Rasulullah SAW dan begitu juga sebaliknya. Menziarahinya kita akan mengambil hikmah mengenang pahit getir perjuangan Rasulullah dan para sahabat mempertahankan Islam. Uhud terletak kira-kira 7 km dari Madinah. Ia tidak bersambungan dengan banjaran gunung-gunung lain, nama Uhud sendiri bermaksud tersendiri.
Dari Anas bin Malik r.a, Rasulullah bersabda :
“Sesungguhnya Uhud adalah satu gunung yang mencintai kami dan kami juga mencintainya.”
(Disetujui oleh Al-Bukhari dan Muslim) – Melurhasanah
Pelajaran dari perang Uhud juga tertulis di Al Quran surat Ali Imran
Apakah kamu mengira bahwa kamu akan masuk surga, padahal belum nyata bagi Allah orang-orang yang berjihad di antaramu, dan belum nyata orang-orang yang sabar (ayat 142)? Bahkan jika Muhammad sendiri mati terbunuh, Muslim harus terus berperang (ayat 144), karena tiada seorang pun yang mati tanpa izin Allah (ayat 145). Lihatlah para nabi yang tidak menjadi lemah karena bencana yang menimpa mereka di jalan Allah (ayat 146). Para Muslim tidak boleh taat pada kafir (ayat 149), karena Allah Akan Kami masukkan ke dalam hati orang-orang kafir rasa takut (ayat 151)

Jabal Uhud adalah bukit yang dijanjikan di syurga. Bukit Uhud atau Jabal Uhud (جبل أحد) adalah sebuah bukit di utara Madinah dengan ketinggian sekitar 1.077 meter. Bukit ini adalah lokasi pertempuran kedua antara Muslim dan pasukan musyrik Mekah. Pertempuran Uhud terjadi pada 23 Mac 625 Masehi, di tempat yang sekarang di barat laut Arab Saudi.

Jika kita ingin melihat bukit yang ada di syurga, maka ziarahlah Bukit Uhud. Nabi S.A.W. bersabda; Bukit Uhud adalah salah satu dari bukit-bukit yang ada di syurga. (H.R. Bukhari)
Dari Anas bin Malik R.A, Rasulullah bersabda:
“Sesungguhnya Uhud adalah satu gunung yang mencintai kami dan kami juga mencintainya.” Riwayat Bukhari dan Muslim.
Sebuah riwayat juga menceritakan, Rasulullah S.A.W. pernah menaiki puncak Uhud bersama Sayyidina Abu Bakar R.A., Sayyidina Umar Al-Faruq R.A. dan Sayyidina Usman bin Affan R.A. Setelah keempatnya berada di puncak, terasa Gunung Uhud bergegar. Rasulullah kemudiannya menghentakkan kakinya dan bersabda, “Tenanglah kamu Uhud. Di atasmu sekarang adalah Rasulullah dan orang yang selalu membenarkannya dan dua orang yang akan mati syahid.” Tak lama setelah itu Uhud berhenti bergetar. Demikianlah tanda kecintaan dan kegembiraan Uhud menyambut Rasulullah.
Di kesempatan ini, kami mengambil peluang untuk berekspidisi ke Uhud, mengambil berkatnya yang ia dijanjikan bersama Allah dan Rasul di syurga kelak. Bersama saya kali ini ialah isteri saya, Norlia Ahmad, anak sulung saya, Ahmad Fudhail, anak ketiga, Muhammad Uqbah, Syeikh Pak Nor, dan Abu Zamaah. Pada 26 April 2013, selepas solat subuh kami terus menuju ke Jabal Uhud.
Lokasi di Bukit Uhud kali ini, lebih kepada lokasi yang lain dari biasa. Tidak ramai yang tahu tempat ini melainkan orang-orang tempatan sahaja. Untuk lebih spesifik, lokasinya adalah Gua Uhud di mana sejarahnya tempat Rasulullah S.A.W disembunyikan oleh para sahabat ketika Perang Uhud.
Ini kerana pada perang ini Rasulullah S.A.W tercedera ketika berperang dengan orang kafir, ketika tentera semakin hampir dengan kubu tentera Islam, baginda dibawa ke dalam gua yang terdapat di Bukit Uhud. Di tempat tersebut terdapat lokasi di mana darah baginda menitis di atas batu, lokasi masjid ketika zaman baginda dan yang pasti Gua Uhud.
Kali pertama sebelum itu, saya datang ke mari bersama-sama beberapa ahli GISB yang lain dibawa mendaki ke Gua Uhud tersebut, dimana ketinggian yang agak sederhana namun jika dilihat lokasinya memang tidak yakin ada orang yang boleh bersembunyi di dalam gua tersebut. Gua ini boleh memuatkan dalam 5 orang sahaja pada satu-satu masa. Jadi kami bergilir-gilir untuk memasuki gua tersebut. Jalan masuk ke gua agak curam dan licin, kasut dan selipar ditanggalkan untuk keselamatan. Ketika berada di dalam gua itu, tercium bau harum yang berada di situ, Subhanallah!
Umum kita mengetahui sejarah yang berlaku di Jabal Uhud ini, yang tercatat padanya sejarah yang cukup besar dan menjadi pengajaran yang sangat berharga buat kita semua. Sejarah Uhud cukup mengajarkan kita bahawa tarikan dunia yang mencengkam hati boleh merosakkan umat Islam, sekalipun ketika itu yang memimpin adalah fizikal Rasul S.A.W. itu sendiri. Uhud juga menyaksikan kehilangan besar buat umat Islam ketika itu, iaitu kematian Sayyidina Hamzah R.A., pakcik Nabi S.A.W. Begitu besar penyaksian yang dilalui oleh Jabal Uhud.
Dalam peperangan itu juga, gigi Rasulullah S.A.W. patah iaitu antara gigi hadapan dengan gigi taring sebelah kanan bahagian bawah. Wajah dan bibir Rasulullah s.a.w. turut luka akibat terkena lontaran batu oleh tentera kafir.
Ekspedisi kali ini, kami mendaki puncak Uhud, hingga ke pencawang telekomunikasi yang dibangunkan di atasnya. Hati didorong-dorong untuk mendaki sedangkan pada masa yang sama cemas terasa kerana tidak tahu apa yang menanti di atas sana, juga keadaan jalan yang cukup curam dan berada di tebing cukup membuatkan hati gerun.
Namun, seperti kata Syeikh Nasir A.R. pada pr yang lepas, sepatutnya di saat ini hati-hati kita dipandu, dan begitulah yang hati ini merasakannya. Sampainya kami di puncak Uhud, tidak lupa mengambil kesempatan bergambar sebagai kenangan. Namun yang utama ialah, berdoa dan merintih di puncak Uhud, mengambil keberkatannya yang jelas disebut Nabi S.A.W. sebagai ahli syurga, sedangkan kita tidak dijanjikan syurga. Hati mana yang tidak sayu dan luluh berada di atas Uhud ini, roh perjuangan Baginda sangat diperlukan dalam memberi kekuatan untuk menagih Janji Tuhan ini.
Ketika perjalan turun dari puncak, Tuhan temukan kami dengan satu keluarga yang sedang rehlah di satu sudut di atas Uhud ini. Rupa-rupanya ini sudah dijadualkan Allah, keluarga tersebut sebenarnya mengalami masalah iaitu kereta mereka tersekat dan tidak boleh bergerak kerana jalan berbatu dan menyukarkan pergerakannya. Patutlah hati ini digerakkan untuk terus menuju puncak, rupanya kerana Tuhan ingin memberi peluang membantu orang lain didalam kesusahan. Hati mana yang tidak terhibur bilamana turun sahaja tidak sampai ke bawah lgi, Tuhan sudah hiburkan dengan memberi bantuan kepada orang yang berada dalam kesusahan. Maka berkenalanlah kami dengan keluarga yang baru kami kenali ini.
Kami akhirnya turun dari puncak bersama-sama dan ketika sampai di kaki Uhud, dia mengambil kesempatan menunjukkan kami kawasan yang dikatakan kawasan sebenar tempat persembunyian Baginda Nabi S.A.W. dan sekelilingnya terdapat batu-batuan yang terdapat tulisan lama tanpa baris dan titik yang dikatakan ditulis oleh para sahabat R.A.
Berada di Uhud ini membuatkan hati merasa cemburu, cemas, dan rindu. Cemburu kerana begitu sekali istimewanya Jabal Uhud yang menyaksikan pelbagai sejarah besar didalamnya, disemadikan jasad-jasad syuhada di buminya, dan ia dijanjikan syurga! Hati merasa cemas kerana kita tidak dijanjikan apa-apa, hanya diberi tawaran. Ini bermakna kita tidak ada jaminan selamat sekalipun berada didalam jemaah kebenaran. Maka hati didesak-desak untuk merebut peluang dan mencukupkan syarat sepertimana yang telah para sahabat lakukan. Islam pasti menang dan terus menang untuk kebangkitan Islam kedua. Sumber SuaraHaramain

Jabal Rumat, Bukit Para Pemanah
Jabal Rumat, yang berarti bukit/gunung para pemanah. Kenapa pemanah? Nah, ada satu cerita bersejarah yang mengandung hikmah pelajaran yang penting untuk kita.
Jabal Rumat sendiri berada berhadap-hadapan dengan Jabal Uhud, kedua bukit ini menjadi gerbang sekaligus benteng pertama kota Madinah. Mengingat keberadaan tempat parkir, penjaja makanan, dekat dengan makam syuhada Uhud, serta ketinggian yang cukup tertempuh oleh fisik-fisik yang minim olahraga sekalipun, jadilah bukit ini yang ramai dinaiki. Di atas bukit ini terlihat pemandangan kota Madinah, serta bisa melihat kompleks perbukitan Uhud secara lebih jelas. Sumber Ahmad Mushofi Hisan
Bukit Uhud: Cerita mengenai asal penamaan dan hikmah dari Jabal Rumat.
Tersebutlah pada tahun ketiga Hijriah, dalam suasana Syawal yang seharusnya damai indah karena baru saja hari besar Idul Fitri dirayakan, kaum muslimin mesti menghadapi pertempuran besar dengan kaum kafir Quraisy. Pertempuran ini terjadi setahun selepas Perang Badr, perang yang dimenangkan secara gilang gemilang oleh kaum Muslim (313 orang bisa mengalahkan 1000 orang.. pas shaum Ramadhan pulak.. weww..). Kaum kafir Quraisy tidak terima dengan kekalahan tsb dan hendak menuntut balas.
Tidak seperti perang besar sebelumnya yang terjadi di antara Madinah (base kaum muslim) dan Mekkah (base kaum kafir Quraisy), kali ini peperangan pecah di “gerbang” Madinah, komplek perbukitan Uhud, sekitar 6,4 km dari Masjid Nabawi. Oleh karenanya perang ini masyhur disebut Perang Uhud.
Jumlah pasukan kaum muslimin seharusnya bertambah 3x lipat dibanding saat Perang Badr. 1000 menyatakan siap menegakkan panji Islam di perang ini, tetapi karena hasutan kaum Yahudi Madinah, 300 orang mangkir. Tersebab case tsb, orang-orang yang mangkir padahal urgensi perang sangat besar disebut dengan keras sebagai orang munafik (naudzubillahi min dzalik). 700 orang gagah berani berhadapan dengan kaum kafir Quraisy, yang kali ini jumlahnya benar-benar 3x lipat jumlah perang Badr, 3000 orang!
Rasulullah menata sedemikian rupa strategi peperangan. Infanteri utama di sayap kanan menempati Jabal Uhud. Ini bisa melimitasi pergerakan musuh dan mempertahankan sebanyak mungkin pasukan mengingat jumlah yang tidak sebanding. Sedangkan di sayap kiri, 50 orang pemanah pilihan ditempatkan di Jabal Ainan, sebarang Jabal Uhud. Posisi ini sangat krusial karena bisa menghindari counter musuh dari balik bukit dan keakuratan anak panah terhadap kavaleri lawan dapat mengontrol jalannya peperangan. Saking krusialnya, 50 pemanah yang dipimpin Abdullah bin Jubair ini diberi komando sangat tegas :
Gunakan panahmu terhadap kavaleri musuh. Jauhkan kavaleri dari belakang kita. Selama kalian tetap di tempat, bagian belakang kita aman. jangan sekali-sekali kalian meninggalkan posisi ini. Jika kalian melihat kami menang, jangan bergabung; jika kalian melihat kami kalah, jangan datang untuk menolong kami
Para pemanah ini harus stand by di tempat apapun keadaannya. Sungguh, strategi ini secaradefault merupakan tactical yang sangat jitu, bisa jadi lebih jitu dari taktik super racikan Pep Guardiola yang bisa memenangi 6 gelar dalam semusim di kancah sepakbola dunia :D
Di kubu seberang, kaum kafir Quraisy dipimpin oleh Abu Sofyan (saat itu masih kafir nan jahil, belum jadi muslim yang taat). Pasukan terbagi dalam infanteri utama di tengah dengan dua sayap kavaleri, di kanan dipimpin Ikrimah bin Abu Jahal (yang sangat bernafsu membalas dendam kematian ayahnya di peperangan Badr), di kiri dipimpin Khalid bin Walid (ahli perang masih kafir juga, belum jadi panglima handal kaum muslim).
Peperangan dimulai. Seiring waktu berjalan, strategi kaum Muslim ternyata terbukti lebih jitu. Kemenangan sudah di depan mata. Musuh sudah banyak yang berlari meninggalkan banyak harta rampasan perang. Nah, di saat peluit panjang pertandingan tinggal sebentar lagi (eh, ngasal.. hehe), blunder besar itu terjadi. Blunder yang secara signifikan memberikan akhir yang tidak mengenakkan bagi kaum Muslim.
Pasukan pemanah yang diharuskan stand by di Jabal Ainan justru ikut berebut harta rampasan perang. Kelengahan ini dibaca dengan baik oleh, yah you-know-who Khalid bin Walid. Pasukan kavalerinya segera memimpin pengitaran bukit dan berbalik melakukan penyerangan kilat dalam kondisi kaum muslim yang tak waspada. Pos krusial di atas bukit ini menjadi milik kaum kafir Quraisy dan pasukan Islam cukup banyak yang gugur sebagai syuhada, termasuk paman Rasulullah nan sangat gagah, Hamzah. Rasulullah pun terluka cukup parah. Bisa dikatakan dalam case ini umat muslim menderita kekalahan. Dan karena kekalahan tsb sedikit banyak disebabkan blunder para pemanah di bukit Ainan, untuk menjadi pelajaran dan peringatan, bukit itupun dinamai Jabal Rumat, bukit para pemanah.
Sesungguhnya tiada daya dan kekuatan kecuali dari Allah. Dan sesungguhnya menjaga amanah, kedisiplinan dan kesabaran adalah salah satu bentuk ikhtiar terbaik dalam mengupayakan pertolongan dari-Nya.
Pelajaran dari perang Uhud juga tertulis di Al Quran surat Ali Imran
Apakah kamu mengira bahwa kamu akan masuk surga, padahal belum nyata bagi Allah orang-orang yang berjihad di antaramu, dan belum nyata orang-orang yang sabar (ayat 142)? Bahkan jika Muhammad sendiri mati terbunuh, Muslim harus terus berperang (ayat 144), karena tiada seorang pun yang mati tanpa izin Allah (ayat 145). Lihatlah para nabi yang tidak menjadi lemah karena bencana yang menimpa mereka di jalan Allah (ayat 146). Para Muslim tidak boleh taat pada kafir (ayat 149), karena Allah Akan Kami masukkan ke dalam hati orang-orang kafir rasa takut (ayat 151)
Setelah mengambil pelajaran dan berbenah diri, kaum muslimin menjadi lebih tangguh dan dalam peperangan selanjutnya tidak mengalami kejadian serupa. Itu juga berkat turunnya wahyu AlQuran surat Ali Imran: 139-140
Janganlah kamu bersikap lemah, dan janganlah (pula) kamu bersedih hati, padahal kamulah orang-orang yang paling tinggi (derajatnya), jika kamu orang-orang yang beriman. Jika kamu (pada perang Uhud) mendapat luka, maka sesungguhnya kaum (kafir) itupun (pada perang Badar) mendapat luka yang serupa. Dan masa (kejayaan dan kehancuran) itu Kami pergilirkan diantara manusia (agar mereka mendapat pelajaran); dan supaya Allah membedakan orang-orang yang beriman (dengan orang-orang kafir) supaya sebagian kamu dijadikan-Nya (gugur sebagai) syuhada. Dan Allah tidak menyukai orang-orang yang zalim
Maha Suci Allah. Maha Besar Allah.

Semoga kita semua dapat mengambil pelajaran dari Jabal Rumat yaa… Amiin




So next :Pasar Kurma, Masjid Qiblatan & Masjid 7


Travel Log 7.0 Umrah 15-26 June 2015 Day 3 Ziarah Luar Masjid Quba (17 Jun 2015)

Hari Ke 3 aktiviti di Madinah adalah ziarah luar...



        Tempat yang aku kan gi:

                       1)Masjid Quba
                       2)Bukit Uhud
                       3)Masjid Qiblatan
                       4)Masjid 7
                       5)Pasar Kurma/ladang kurma



Semua jemaah berkumpul di lobi pukul 6.30pagi dengan berwuduk. kemudian masing masing menaiki bus yg ditetapkan. Lokasi pertama adalah Masjid Quba.

Masjid Quba ini adalah Masjid yang pertama di bina dalam sejarah Islam. Kelebihan bersolat didalamnya seperti mendapat pahala umrah, Ustaz cakap kita seeloknya berwuduk di hotel kemudian ke Masjid Quba untuk solat. Bertepatan dengan hadis nabi:

Shalat di masjid Quba memiliki keutamaan. Menurut Hadits Nabi saw yang diriwayatkan oleh Abu bin Sahl bin Hunaif radhiyallahu ‘anhum, ia pernah mendengar Rasulullah Shalallahu 'Alaihi Wassalam bersabda: “Barangsiapa bersuci di rumahnya, kemudian mendatangi Masjid Quba, lalu ia shalat di dalamnya, maka baginya pahala seperti pahala umrah”.( HR. Tirmizi no. 298. Ibnu Majah no. 1401) 


Menurut sejarah Masjid Quba dibina atas dasar takwa:


لَا تَقُمْ فِيهِ أَبَدًا ۚ لَمَسْجِدٌ أُسِّسَ عَلَى التَّقْوَىٰ مِنْ أَوَّلِ يَوْمٍ أَحَقُّ أَنْ تَقُومَ فِيهِ ۚ فِيهِ رِجَالٌ يُحِبُّونَ أَنْ يَتَطَهَّرُوا ۚ وَاللَّهُ يُحِبُّ الْمُطَّهِّرِينَ 
"....Sesungguhnya mesjid yang didirikan atas dasar takwa (Mesjid Quba), sejak hari pertama adalah lebih patut kamu sholat di dalamnya. Di dalamnya mesjid itu ada orang-orang yang ingin membersihkan diri. Dan sesungguhnya Allah menyukai orang-orang yang bersih" (QS At Taubah: 108)


Sejarah Masjid Quba

Ammar Radhiyallahu 'anhu dan kedua orang tuanya telah banyak mengalami siksaan yang amat pedih demi agama. Mereka dibaringkan di padang pasir di bawah terik matahari Makkah yang panas sekali. Setiap Baginda Nabi Shallallahu 'alaihi wasallam lewat di depannya, beliau menasihati mereka, "Bersabarlah, wahai keluarga Yasir, janji Allah untuk kalian adalah surga".

Denah Masjid Quba
Akhirnya, ayah Sayyidina 'Ammar Radhiyallahu fanhu yang bernama Yasir Radhiyallohu 'anhu wafat akibat penyiksaan itu. Para penzhalim tidak membiarkan dia hidup tenang sampai ia wafat. lbu Sayyidina 'Ammar Radhiyallahu eanhu yang bernama Sumayyah Radhiyallahu 'anha, ditikam kemaluannya dengan tombak oleh Abu Jahal yang terkutuk, sehingga ia pun mati syahid. la tidak meninggalkan Islam walaupun mengalami berbagai penderitaan di saat umurnya sudah tua dan fisiknya sudah lemah. Walaupun begitu, Abu Jahal tidak menaruh belas kasihan kepadanya. Dialah orang yang pertama kali mati syahid dalam sejarah Islam.

Dalam sejarah Islam, masjid yang pertama adalah masjid Quba yang dibangun oleh Sayyidina 'Ammar Radhiyallahu lanhu. Ketika Baginda Nabi Shaliallahu wasallam dalam perjalanan hijrah ke Madinah, di kampung Quba, Sayyidina 'Ammar Radhiyallahu 'anhu mengusulkan, untuk membangun tempat berteduh bagi Baginda Nabi Shallailahu alaihi wasallam agar dapat beristirahat siang dan mendirikan shalat dengan tenang. Lalu, Sayyidina 'Ammar Radhiyallahu 'anhu mulai mengumpulkan batu-batu dan mendirikan masjid.

Rasulullah saw adalah yang pertama kali meletakkan batu tepat di kiblatnya, Abu bakar kemudian datang membawa batu dan meletakkannya. Dilanjutkan Umar yang meletakkan batu disamping batu abu bakar. Setelah itu barulah kaum muslimin beramai ramai membangunnya. 

Al khathabi menginformasikan dari As syamusi binti an-numan, "Tatkala Rasulullah membangun Mesjid Quba, Sayyidina Ammar bin Auf datang membawa batu yang diikatkan di perutnya lalu meletakannya. Seorang pria kemudian datang hendak mengangkatnya, tetapi dia tidak kuat. Rasulullah pun menyuruh lelaki itu meninggalkannya dan mengambil batu yang lain.

Sayyidina 'Ammar Radhiyollahu anhu selalu menyertai setiap pertempuran dengan penuh semangat. Pernah ia dengan penuh suka cita berkata dalam suatu pertempuran, "Sebentar lagi akan kujumpai kekasih-kekasihku, Baginda Nabi saw beserta jamaahnya". Kemudian ia merasa sangat haus. Ia meminta segelas air dari seseorang, namun orang itu menyodorkan kepadanya segelas susu. Ia meminumnya lalu berkata, " Aku telah mendengar Rasulullah saw bersabda: 'Yang terakhir kamu minum di dunia ini adalah susu'. setelah berkata demikian, ia pun mati syahid. Ia meninggal dunia pada usia 94 tahun, dan ada lagi sebagian riwayat yang menyatakan dia meninggal dalam usia 92 tahun. (Fadhilah amal)












*masa diberi 30 minit untuk solat..sempat aku solat beberapa solat sunat...


Next location: Bukit Uhud, Masjid Qiblatan..Masjid 7..



Sunday, August 23, 2015

3D2N Siblings Hangout Kuantan


So hujung minggu lepas lepak kat Kuantan, lagipun ade kerja sikit kat MPOB Jumaat ..sabtu anak bos aku khwin dekat pekan..

Ajak adik aku yg belaja kat UMP lepak dan adik aku yng belaja India dia balik dan tak pernah gi kuantan so lepak sekali...

Adik aku ader menyewa rumah kat Gambang tapi dia duk ngan housemate so kita check in hotel Sunn Inn Guesthouse




Adik aku yang sorg lagi naik bus dari umah family aku ke Kuantan

21/08/2014
Pagi : Sarapan kat Zaman Restoren adik aku ckp Nasi Lemak Dia Sedap ...Boleh la sedap gak nasi lemak dia (Hbs diet aku)..Beratur la nak ambik nasi lemak dia, nasi lemak bungkus daun pisang biase jer lepas tu leh tambah ayam goreng (total makan: 3bungkus nasi lemak 4 ketul ayam goreng 3 air: RM30++ mcm mahal rasenyer)






*gmbar ni ambik kat google je tapi mmg mcm ni la nasi lemak dia


Tengah Hari: Gi MPOB selesaikan keje jap lepas tu gi East Cost Mall drop adik aku n sembahyang Jumaat


Petang: Gi Kula Cakes ...Kula Cakes ala 2 kedai hipster jual cakes, yang signature kat situ Mango Cheese Cake dia





*what we try that day...Pavlova..Mango Cheese Cake..Peanut Cheese Cake ..Creme Brulee
Damage : RM 60++ harga slice standard Secret Recepi



Malam:Makan di Jaman Tory..Kedai ni aku berminat nak makan sebab ade pais tempoyak berapi dengar mcm sedapkan..lagi satu popular nasi goreng cheese berapi...

lepas dah try raser ikan pais tu takde la sedap mana...aku suka gulai tempoyak lagi...tapi adik aku suka...
Nasi goreng Cheese Berapi



*Terbakar ...presentation A+..rase so so je haha...damage ikan pais tu RM5.80/100gram dan Nasi Goreng Cheese tu RM10.50...total Semua RM70++

22/08/2015

Gi Kemaman jap cari Satar sbb ade Makcik Aku nak...Aziz Satar



Lepas tu gi kenduri umah bos aku kat Pekan dan baik ke haluan masing2...dua org adik aku balik perak............


bye.bye....

mohd nasrul asyraf ..............Fact 8 i am not so addicted into coffee n nescafe

Coffee ke nescafe ke tak memberi kesan kepada aku ...minum la byk mana pun klu dah nak tido akan tido gak.


klu banding coffee ngan tea ..aku suka minum tea lagi, aku tak boleh minum nescafe yang pekat sbb rase melekat dekat tekak....


tapi aku minum gak kopi..buat ayer ape pun aku minum tambah2 ader org nak belanjala haha

so my preference

                  Tea>coffee>nescafe................
Grean tea .........

#my name is mohd nasrul and i am not a  coffee lover:)

Saturday, August 22, 2015

when everything look familiar to you...adamhawa Mekah & Madinah Scene....



"Inilah bandar dia Madianah bandar yang mana masyarakatnya mengalu alukan kedatangan kekasih Allah sewaktu ketika dahulu taktala baginda dihalau dari Mekah. Kini sifat2 baginda daripada segi keperibadian yang mulia lagi tinggi dan lemah lembut lagi penyayang itu mampu dirasai di Madinah ini. Masyarakat dia yang peramah mendekatkan aku dengan bandar agung ni.

    aku datang kepadamu kekasih Allah, selawat serta salam keatas mu wahai nabi Allah dan penghulu segala rasul. Kami datang dari jauh untuk menziarahi mu dan mengharapkan syafaat  disisi tuhun. Salam ke ats mu wahai Abu Bakar Al- sidiq dan juga salam ke atas mu wahai Umar Al-Khatab.."

                                                                                                                                      Hawa..


Scene Adam Hawa Mekah Madinah



Drama Adam Hawa 2012 SDTVRip Episod 23 oleh 1MSiaPiRaTe


Adam dan hawa episod 24 oleh
adam hawa episod 25 oleh


Watch
Adam Dan Hawa Minggu 7 in Drama  |  View More Free Videos Online at Veoh.com



*ya allah engkau tunaikan pemintaan aku yang satu ni je

Tuesday, August 18, 2015

Travel Log 7.0 Umrah 15-26 June 2015 Day 2(16 Jun 2015)

Hari kedua bermula seawal pukul 3.30pagi sbb subuh masuk pukul 4.00 pagi ..tapi klu tgk kat tingkap org dah berpusu2 ke masjid..


Suasana sebelum Subuh



Suasana Selepas Subuh 16/06/2015


 Klu awal dpt masuk ke ruang masuk ke ruang solat baris ke pertama -10 klu tak silap tapi klu lambat dia dah sekat dengan kain rentang sbb tak nak bagi sesak sbb kawasan tu terletak bersebelahan dengan Raudah..



Selesai solat subuh kembali ke hotel untuk sarapan pagi, ikutkan klu wakil agent bgtahu masa di Malaysia  mlm 16hbln tu dah start trwikh so esknya puasa .
Contoh Jadual Group aku sepanjang di Madinah



Pukul 7.30 kene berkumpul sbb dia nak bawak ziarah dalam ke Masjid Nabawi untuk ke Raudah dan Makam Nabi Muhammad S.A.W. Dia kumpulkan semua ahli lelaki manakala yang perempuan akan pergi bersama Ustazah untuk ziarah dalam ni dia akan guide untuk ziarah yang pertama selepas tu geng perempuan ni bebas nak gi sendiri.
Ziarah Dalam



Makam Rasullah S.A.W

Pintu kluar selepas Raudah dan Maqam Nabi One way dia buat... Masuk ikut pintu Salam Keluar ikut pintu Baqe 

Sebelum masuk ke dalam Masjid dan Raudah Ustaz ceritakan sikit berkaitan Raudah dan Makam Nabi diluar berkarangan Masjid. Kubah di mana Raudah berada berwarna hijau berbanding dengan kubah 2 yang lain. Kelebihan apabila kita dapat solat di Raudah ialah kita solat di tempat dimana Nabi Muhammad S.A.W dan para sahabat sujud ...Allahuakhbar bertapa berutungnyakan...cuma wlupn tempat lelaki boleh dimasuki sepanjang masa tetapi sentiasa penuh mmg susah gak nak solat terutam solat fardu ..aku pun berkesmpatan solat sunat...ustaz pesan pun klu nak doa ..sila doa masa sujud terakhir sbb klu kita doa selepas solat akn dihalau oleh polis yang berada disitu untuk membolehkan org lain memasuki Raudah. Klu aku masuk biasenye aku solat Taubat dulu lepas tu terus solat Hajat dan doa pada sujut terakhir . Sepanjangkita solat akan penuh orang langkah dan lalu depan untuk kluar dan masuk menunjukkan betapa sesaknya Raudah.
Raudah Sumber Google


Tiang di Raudah
Raudah terkenal dengan Karpet Hijau Keputihan berbanding Masjid Nabawi

       
   Raudah merupakan antara tempat paling mustajab doa di Madinah, Raudah merupakan salah satu taman syurga,,bertapa beruntungnya kita yang dapat masuk ke Raudah kerana kita dapat menjejak Taman Syurga di Dunia lagi..

Diriwayatkan oleh Bukhari dan Muslim, dari Abu Hurairah radhiallahu anhu, dari Nabi shallallahu alaihi wa sallam, beliau bersabda,
مَا بَيْنَ بَيْتِى وَمِنْبَرِى رَوْضَةٌ مِنْ رِيَاضِ الْجَنَّةِ   (رواه البخاري، رقم 1196 ومسلم، رقم 1391)
"Antara rumahku dan mimbarku terdapat taman di antara taman surga." (HR. Bukhari, no. 1196 dan Muslim, no. 1391)
Mcm ni org tunggu nak masuk Raudah



Kubah Raudah


So Bawah ni aku petik sikit maklumat dari blog Fatt tentang Raudah dan makam nabi:

aku nak share sikit sirah semasa baginda wafat dan semua info ni aku kumpul dari internet.

Di riwayatkan sewaktu Rasulullah SAW wafat pada tahun 11 Hijrah (632M), jasad baginda telah disemadikan di dalam biliknya (refer entry sebelum ni untuk cerita tentang jarak di antara bilik Rasulullah SAW dengan Masjid Nabawi) dan Siti Aisyah terus tinggal di situ setelah kewafatan baginda.

Baginda mempunyai 2 orang sahabat iaitu Saidina Abu Bakar R.A (khalifah pertama) dan Saidina Umar Al-Khattab R.A (khalifah kedua). Ketika Saidina Abu Bakar hampir menemui ajalnya, beliau pergi berjumpa Siti Aisyah dan memohon untuk dikebumikan di samping Rasulullah SAW dan Siti Aisyah membenarkan kerana menghormati ayahnya (Abu Bakar ialah ayah kepada Siti Aisyah).

Selepas itu sewaktu Saidina Umar Al-Khattab R.A merasakan yang ajal beliau semakin hampir, beliau juga memohon kepada Siti Aisyah agar dapat dikebumikan di sisi Rasulullah SAW. Walaupun Siti Aisyah sangat-sangat berhajat untuk dikebumikan di samping suami dan ayahnya, beliau tetap memberi kebenaran kerana hormatkan Umar. Dan sejak jenazah Umar dikebumikan di situ, Siti Aisyah tidak lagi membuka auratnya di dalam bilik tersebut, begitu mulianya akhlak Siti Aisyah.

Kedudukan pusara Rasulullah SAW, Saidina Abu Bakar dan Saidina Umar Al-Khattab adalah seperti solat berjemaah yang mana Rasulullah SAW menjadi imam kepada Abu Bakar dan Umar.

Di mana letaknya makam Rasulullah SAW dan para sahabat?

Apabila masuk ke dalam Raudhah, berdirilah menghadap ke arah kiblat. Kita akan nampak di sebelah kiri ada sebuah bangunan berbentuk 4 segi berwarna hijau tua dan bangunan itu dulunya adalah rumah Rasulullah SAW & Siti Aisyah dan Saidina Ali & Siti Fatimah (Fatimah Az-Zahra) dan di situlah juga terletaknya makam Rasulullah SAW dan para sahabat. Terdapat kubah berwarna hijau tua yang menjadi tanda letaknya makam Rasulullah SAW dan kubah ini boleh dilihat dengan jelas dari luar Masjid Nabawi.

Apa yang perlu dilakukan ketika masuk ke Raudhah?

Sewaktu masuk ke dalam Raudhah perkara pertama yang perlu dilakukan ialah memberi salam kepada Rasulullah SAW dengan menyebut, "Assalamualaika Ya Rasululullah".

Kemudian bergerak sedikit ke kanan dan beri salam kepada Saidina Abu Bakar"Assalamualaika Ya Abu Bakar".


Dan bergerak lagi sedikit ke kanan dan beri salam kepada Saidina Umar Al-Khattab, "Assalamualaika Ya Umar".

Kadang-kadang ada saudara-mara atau kawan-kawan yang mintak kita sampaikan salam kepada baginda. Menurut setengah pendapat, sebenarnya kat mana-mana pun kita boleh sampaikan salam pada baginda (tak semestinya bila berada di Raudhah) sebab ia tetap sampai, tapi ada jugak yang berpendapat boleh kalau kirim-kirim salam. Mungkin budaya kita yang selalu sangat, "Ko tolong kirim salam aku kat dia!", mungkin sebab itu method ini lebih popular. Apapun aku tak berani nak sahkan, sila rujuk pada mereka yang arif. Tapi kalau ada orang kirimkan salam pada Rasulullah SAW, maka boleh buat begini. Caranya ialah dengan menyebut, "Assalamualaika Ya Rasulullah min (sebut nama pengirim)".

Selepas selesai memberi salam kepada Rasulullah SAW, Saidina Abu Bakar dan Saidina Umar Al-Khattab, lakukan solat sunat 2 rakaat dan berdoalah sebanyak yang mungkin sebab Raudhah adalah tempat yang mustajab doa. Hakikatnya agak susah nak dapat peluang solat 2 rakaat di sini sebab ruangnya kecil untuk menampung jemaah terlalu ramai.

*mustajab = makbul

Jika berpeluang (selagi tak kena halau dengan petugas-petugas masjid) buatlah solat taubat dan solat hajat. Sebab kalau dia nampak kita dah habis solat mesti kita akan disuruh beredar. Kadang-kadang nak berdoa pun tak sempat sebab dia akan cakap, "Ibu, keluar!" takpun, "Hajjah, keluar!". So apa yang Ustazah Fitri ajar, masa bagi salam tak perlu palingkan kepala beria-ria sebab dorang akan nampak. Memadai dengan palingkan sedikit dan lepas bagi salam yang kedua terus berdiri dan buat solat lain (taubat atau hajat). Boleh jugak berdoa dan berhajat setiap kali sujud sebab ada kes di mana petugas masjid suruh beredar selepas bagi salam. 

Apapun semuanya bergantung pada rezeki. Banyakkan berdoa kepada Allah SWT semoga di permudahkan urusan beribadat di sana, sesungguhnya Allah SWT Maha Pemurah lagi Maha Mengasihani. Tambahan lagi kita dah berada hampir dengan rumahNya, Insya Allah apa saja yang kita mohon akan dimakbulkan. Ada satu cerita menarik yang berlaku waktu kali ke-2 aku ke Raudhah, nanti dah sampai part tu aku cerita.


Setelah memasuki Raudah untuk kali ke 2, aktiviti bebas selepas itu...asalnya patut ustaz bawa msuk pekuburan Baqi tapi dia tak bwk pulak aku pun tak masuk haritu...  rutin harian bermula mcm biase solat zuhur ..asar..maghrib dan Isyak . Asalnya org ckp esknya puase tapi lepas isyak tengok takde pun solat tarawikh , so rupanya puase sama macam Malaysia 18 hbln yelah sbb mana nak tau sbb takde pengumuman macam kat Malaysia.


So selesai Hari Kedua aku di Madinah:)